Multivitamin Yang "Wajib" Di Konsumsi

Posted on Juni 21, 2010

4


Pada kesempatan ini, saya ingin berbagi sedikit tentang produk komplemen berupa suplemen makanan. Awalnya, kemarin malam saya berkunjung ke sebuah apotek di salah satu jalan di Margonda, Depok. Tujuannya adalah mau cari vitamin, tapi pada saat masuk apotek dan melihat ratusan vitamin dan produk suplemen, saya menjadi kebingungan, produk yang mana yang saya harus beli dan konsumsi.

Saya pernah baca sebuah artikel, di salah satu situs teman, disana beliau memberikan beberapa tips, multivitamin penting apa yang “wajib” dikonsumsi untuk mencegah dan memelihara kesehatan tubuh.

Berikut adalah kutipan artikel beliau yang sempat saya ingat, pada saat saya bingung harus memilih multivitamin di etalase apotek :

“Menurut Dr Alan Logan, dokter naturopati dan pengajar di Harvard’s School of Continuing Medical Education, dalam kondisi dimana kebutuhan vitamin dan mineral Anda tak tercukupi, ada empat jenis supplement product yang bisa Anda konsumsi. Ingat, suplemen bukanlah pengganti makanan sehat yang harus kita konsumsi, melainkan makanan tambahan..”

1. Multivitamin atau mineral
Mengonsumsi suplemen ini secara rutin tiap hari akan memastikan Anda mendapatkan semua vitamin dan mineral yang Anda butuhkan. Karena semua vitamin dan mineral itu saling melengkapi untuk memberikan manfaat kesehatan yang terbaik. Jika Anda mengonsumsi vitamin A, vitamin C, vitamin E, atau berbagai vitamin antioksidan lain sendiri-sendiri, hal ini justru akan merugikan. Anda akan mendapatkan pengaruh pro-oksidatif. Konsumsi satu multivitamin yang tidak melebihi takaran dosis harian.

2. Vitamin D
Paparan sinar matahari pagi akan memberikan cukup vitamin D selama beberapa minggu. Namun penggunaan sunscreen dapat menghalangi kemampuan kita menyerap vitamin D. Dr Logan juga mengatakan bahwa mengonsumsi vitamin D secara terpisah (di luar multivitamin) tidak akan merugikan. Sayangnya, sebagian orang di beberapa tempat yang kurang mendapatkan sinar matahari tidak akan mendapatkan kemewahan ini. Karena itu, mereka perlu mengonsumsi suplemen dengan vitamin D untuk memenuhi kebutuhannya. Dosis yang disarankan adalah 1.000 IU (International Unit) sehari.

3. Minyak ikan
Asam lemak ini biasanya ditemukan dalam ikan atau tumbuh-tumbuhan. Ikan dianggap sebagai sumber omega-3 yang lebih baik daripada tumbuhan, karena omega-3 yang terdapat pada tumbuh-tumbuhan (disebut asam alpha linolenic) perlu dikonversikan oleh liver menjadi DHA untuk mendapatkan manfaatnya. Sedangkan kebanyakan Omega-3 yang ditemukan pada ikan sudah dikonversikan oleh ikan itu sendiri. Maka, jika Anda tidak mengonsumsi ikan berlemak minimal tiga kali seminggu, Anda perlu mengonsumsi supplement minyak ikan.

Sementara itu jika Anda seorang vegetarian, Anda bisa mendapatkan asam lemak Omega-3 dari tumbuhan, seperti flaxseed, walnut, dan kacang-kacangan lainnya. Pastikan juga Anda mendapatkan cukup vitamin B6 dan vitamin B3, asam folat, seng, dan selenium, untuk memaksimalkan angka konversinya. Dosis harian yang disarankan adalah 1 gram minyak ikan dengan EPA/DHA.

4. Probiotik
Jika Anda tidak mengonsumsi makanan yang difermentasikan, seperti yogurt, secara teratur, Anda mungkin tidak akan memperoleh cukup banyak bakteri baik ke dalam sistem untuk mencerna dengan semestinya. Sebagai gantinya Anda bisa mengambil supplement probiotik. Perlu Anda ketahui, banyak juga yogurt yang memiliki kualitas rendah. Karena itu, pintar-pintarlah memilih yogurt yang lebih murni dan alami. Jenis probiotik yang bisa menjadi pilihan antara lain kefir, atau yogurt Yunani.

Selain dari ke-4 suplemen tersebut diatas, sayur dan buah juga dapat menjadi alternatif untuk menjaga kesehatan tubuh kita. Bagaimana, sekarang sudah ada bayangan, bahwa kesehatan adalah harta kita yang paling berharga?
“Mencegah itu lebih baik dari pada Mengobati” Benar tidak??

Posted in: Tips Kesehatan